Anang Filya

Wednesday, June 13, 2018

Cerita Mudik Asyique 2018 #CERPAEDAH





Apabila mudik lebaran tahun-tahun sebelumnya DAMRI jurusan Gambir – Metro adalah transportasi pilihan untuk mengarungi daratan dan lautan. Sekarang lain cerita. Saya nggak kedapetan tiket, lagi mau gaya-gayaan naik pesawat tapi budget sekarat. Alhasil, mudik via 'ngeteng' jadi pilihan.


Ngeteng atau mutus-mutus atau ngecer atau apalah sebutan lainnya itu berarti mengendarai transportasi umum yang berbeda secara sambung menyambung (bus – kapal laut – bus – sampe).


Bagi saya, ngeteng ini jadi metode pulang kampung paling murah dan paling fleksibel. Mau berangkat jam berape aje juga oke. Tapi itu di hari-hari normal.


Kalau di momen mepet lebaran begini, aduh imajinasi saya akan mudik lebaran ngeteng kok agak serem ya. Maklum, terakhir kali saya ngeteng (April 2018), saya kecopetan; ponsel saya raib oleh orang-orang yang sering maksa nawarin ojek di Pelabuhan Merak. Di seret-seret, dipaksa jawab pertanyaan dia "Weh, mau kemanaa!!!", dan jawab pertanyaan nggak penting lain; ternyata, mereka modus untuk mencyopet say. Terdzolimi aqu.


Saya emang lengah, tapi mereka-mereka yang maksa nanya "Mo kemana" ini bikin saya berpikir.


"Bus segede gaban itu kan ada tulisannye mo kemane. Jurusannye kemane. Kenapa coba orang-orang ini maksa nanya saya kemana, kalo kaga dijawab nyolot, kadang malah marah. Mungkin mereka kira ay kaga bisa baca kali ye".


Kalau di hari biasa saja sudah cukup mengganggu, lah apalagi pas masa ribet mudik lebaran begini, pikir saya. Belum lagi, kalau ngeteng, saya nggak bisa milih bus, yang ada aja pokoknya. Kalau bagus ya alhamdulillah, kalau jelek kayak kaleng kerupuk dikasih mesin juga, yaudahlah terima aja daripada lama. Beda lah kalau dibandingin dengan bus DAMRI yang terstandarisasi.


Ya tapi apa mau dikata, tiket habis daripada nggak bisa pulang ya mending ngeteng dong. Berangkat sehabis solat subuh dari tol Kebon Jeruk ke arah Merak dengan bus Asli Prima yang harganya tiba-tiba naik menjadi Rp 50 ribu (harga normal Rp 35 ribu), ternyata jalanan nggak macet loh. Perjalanan hanya memakan waktu dua jam, langsung sampe di Pelabuhan Merak pukul 07.30 WIB.

Pas turun dari bus, saya sudah siap-siap. "Pokoknya jangan sampe hape gue ilang lagi", gumam saya. Saya amanin itu hape, nggak mau tahu pokoknya saya nggak bakal ngerespon orang-orang nyolot itu.


Namun anehnya, sesaat setelah kaki saya benar-benar nempel di tanah Banten. "Loh kok, nggak ada orang-orang aneh itu? Hmm.. mencurigakan. Oh mungkin mereka masih tidur, kan ini masih pagi, capek kali semalem abis nyopet dapet banyak, sekarang udah kaya", saya suudzon.


Sampai di loket pembelian tiket, kok ini Pelabuhan lebih tenang ya daripada hari biasa? padahal lumayan rame loh. Hingga saya menaiki kapal dan turun di Pelabuhan Bakauheni – yang biasanya tingkat keresehan manusia-manusianya lebih parah dari Pelabuhan Merak – ini kok masih nggak ada yang reseh-reseh ngegeret saya kesana-kemari ya?


Jangan-jangan mereka udah insyaf?


Ternyata Eh Ternyata…

Terdapat bapak-bapak polisi ganteng yang mengamankan titik rawan mudik lebaran toh. Jadi mereka-mereka yang hobby nanya-nanya maksa ini cuma bisa nawarin jasa travel atau ojek dari kejauhan. Takut kali ye sama bapak polisi yang bawa senapan gitu, aw. Alih-alih nanya maksa seperti hari normal, mereka hanya membawa kertas bertuliskan jurusan bus atau travel atau ojek. Nah kalau begini, saya ngelihatnya kok lebih elegan ya.


Andaikan Oh Andaikan…

Andaikan oh andaikan ngeteng bisa senyaman ini di hari biasa, saya nggak bakal mau lagi kayaknya naik DAMRI. Bayangin nih, dengan estimasi biaya dari Kebon Jeruk ke Metro, Lampung Rp 100 ribu – Rp 125 ribu berbanding DAMRI yang harga tiketnya Rp 175 ribu (hari normal) dan Rp 215 ribu (mudik lebaran), saya sih mending ngeteng. Nggak apa-apa deh jalan kaki dikit dari terminal ke Pelabuhan atau dapet bus agak jelek, yang penting nggak ada para penanya paksa itu, saya ngerasa nyaman dan lebih aman.


Semoga saja, pihak pelabuhan bisa memberikan regulasi tambahan terkait hal ini. Para penjaja jasa transportasi ini nggak boleh menawarkan jasanya secara memaksa, ada tempatnya tersendiri, dan selalu ada pihak berwajib yang mengawasi, nggak pas mau lebaran aja. Kalau gitu, pasti para pemudik ngetengan ini bakal lebih merasa nyaman dan aman. Yah ini sih andai-andai aja.


Oh ya, by the way saya ingin mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri 1439 H bagi teman-teman pembaca. Semoga puasa sebulan ini bisa diterima pahalanya oleh Allah SWT, dosya-dosya kita diampuni -padahal teraweh aja jarang lo nang, dan yang penting rezeki nambah lagi hehe. Taqabbalallahu minna wa minkum.

Friday, June 8, 2018

Sudah Halalkah Komputermu? #TIDAKBERFAEDAH




Gincu udah halal, jilbab udah halal, sampai kulkas pun halal, pokoknya masalah kehalalan kini bukan cuma sekadar urusan syariat agama, tapi juga bahan jualan buat beberapa merek.

Sisi bagusnya, kita bisa semakin aware terhadap produk yang kita konsumsi. Dan lagi, nambah pengetahuan kalau yang harus halal itu bukan cuma produk kategori F&B, tapi juga semua produk yang melekat pada diri.

Sisi jeleknya, berkat persepsi kita sedari awal tentang halal hanya milik produk makanan, membuat produk-produk bersertifikasi halal diluar kategori itu dicap sebagai embel-embel jualan semata, akhirnya jadi guyonan.

Tapi saya juga nggak bisa menyalahkan hal tersebut, karena ya saya termasuk orang-orang yang bikin guyonan terkait halal-halalan hehe. Alasannya, karena saya merasa kalau embel-embel halal ini diletakkan pada sesuatu yang terkesan nggak masuk akal.

Kalau produk hijab atau kosmetik masih dirasa cukup masuk akal dengan embel-embel halalnya,       --walaupun masih sering jadi guyonan juga-- lain halnya dengan kulkas. Coba deh pikir, apa arti dan faedah kehalalan dari sebuah kulkas.

Apakah uang haram hasil begal jika dibelanjakan kulkas bersertifikasi halal akan mengkonversinya jadi uang halal?

Atau kulkas halal ini bisa bikin daging babi beku mati kemaren dapet nyolong di pasar --uh dobel keharaman-- jadi auto halal?

Kan masih nggak masuk di akal saya yang minim pengetahuan ini --yang tahu soal penjelasan kulkas halal monggo jabarin ke saya yah. Jadi saya juga nggak mau nyalahin orang-orang yang bikin guyonan tentang hal tersebut. Wong logo halal rasa-rasanya nggak di-drive ke hal-hal yang lebih rasional.

Padahal, simbol ijo pamungkas dengan teken MUI ini bisa jadi senjata powerful untuk mengkomunikasikan hal-hal yang cukup penting loh. Misalnya anti-pembajakan, dalam hal ini saya pengin fokus terkait pembajakan piranti lunak atau software.



Emang software kenapa?


Dilansir dari Kompas Tekno, pada tahun 2015, 84 persen software yang beredar di Indonesia itu bajakan. Miris kan?

Baca Juga: Hidup Tanpa Bajakan, Bisa?

Di saat kita sekarang sibuk ngurusin artis pake mukena tapi full make up, kita jadi polisi syariat, eh produk yang kita pake dan mendukung kegiatan seperti laptop atau komputer ternyata mengandung keharaman.

Siapa coba yang nggak pake Microsoft Office Suite buat ngerjain laporan atau kerjaan kantor? Apakah itu asli? Hmm.. saya tidak yakin.

Siapa coba yang pake sistem operasi Windows original ting-ting? Hmm.. bisa dihitung jari.

Jadi, siapa yang salah?

Kita yang salah, membiarkan masyarakat tutup mata akan hal-hal yang sebenernya urgent banget buat mereka tahu. Bayangin aja, kita kerja pake MS Word bajakan, eh dapet duit dari situ, terus duit dari kerja pake software bajakan itu halal atau haram? Hmm.. saya nggak tahu...

Kan yang penting niatnya tong, lagipula pake windows bajakan kan buat belajar! AH LU SOTOY!

Saya masih inget rangkaian kalimat dari bukunya Tere Liye berjudul Eliana, salah satu penulis yang saya nggak terlalu suka tapi dalam hal ini, kalimat buatannya relevan. Begini bunyinya:

"Hal-hal yang baik, tidak pernah dilakukan dengan cara yang buruk" - Eliana, Serial Anak-Anak Mamak.

MUI berfatwa...


Sebagian besar dari kita jelas tahu, kalau membajak itu sama saja dengan mencuri. Mencuri itu hukumnya apa? Haram alias tidak halal kakak, yup itu benar sekali. MUI juga udah membuat fatwa terkait hal ini kok.

"Setiap bentuk pelanggaran terhadap HKI, termasuk namun tidak terbatas pada menggunakan, mengungkapkan, membuat, memakai, menjual, mengimpor, mengekspor, mengedarkan, menyerahkan, menyediakan, mengumumkan, memperbanyak, menjiplak, memalsu,membajak HKI milik orang lain secara tanpa hak merupakan kezaliman dan hukumnya adalah haram". Sumber: AOSI

 Bayangkan saja kalau campaign dari anti pembajakan inti mengikuti tren halal-halalan.

"Mau berkah? Jangan Pakai Bajakan Lah!"

"Makin syar'i dengan beli software ori"

Jadi tren ini bukan sekadar dimanfaatkan untuk jualan doang, melainkan juga bisa dipake ke hal-hal lebih rasional dan menjadi solusi dari masalah yang nggak pernah ada habisnya, pembajakan.  Dengan kata lain, membuat logo halal jadi lebih berfaedah dan membuat manusia (khususnya muslim) untuk lebih peduli.

Saya suka keberfaedahan.


Belajar halal itu lumayan gampang


Sok-sok an lu tong, emang lu udah pake semuanya halal? Ori? Hah!

Hmm... gimana ya? Kalau dikata semuanya halal, ya jelas belum. --Fyi aja nih, ay belum kerja bang, bisa bangkrut nanti--

Tapi soal awareness, saya sudah sadar akan hal itu dan karenanya mencoba mencari alternatif. Misalnya dari sistem operasi yang saya pakai, alhamdulillah Windows 10 original karena laptop saya emang besutan si empunya Windows, siapa lagi kalau bukan Microsoft. Sayangnya, saya belum kesampean beli lisensi MS Word dan Adobe Suite. Harganya cyin mahal sekalee.

Tapi untuk itu, saya ngakalinnya dengan mulai membiasakan diri dengan Google Doc yang gratis -tis -tis, apalagi sekarang Google Doc juga udah mendukung kerja offline. Untuk Adobe, harapnya sih bisa dapet alternatif as soon as possible.

Menariknya lagi, salah satu sahabat saya, Septi --pemilik blog senjaandbooks.com--  secara tidak kebetulan Windows 10 bajakan yang saya install kira-kira setahun lalu, tiba-tiba hang. Dan dengan kekuatan menghasut yang amat mantap, saya berhasil membujuk dia untuk memasang sistem operasi Elementary OS berbasis Linux yang open source (bisa cari di Google) dan gratis, serta tidak membajak yang artinya halal.


Di awal memang agak sulit membiasakan diri dari Windows 10 yang seolah sudah melekat dalam nadi ke sistem operasi baru yang tampilannya ala-ala Mac OS cuma agak ribet. Serta Google Doc memang nggak sefleksibel MS Word. Tapi berkat tekad buat konsisten akan kesadaran terhadap anti-pembajakan, rasa-rasanya ini bisa jadi hal yang setimpal, itung-itung belajar hal baru. Dan lagi, selama belum mampu untuk membeli, sepertinya lebih bijak bagi kita untuk mencari alternatif, yang "halal" dan tentunya, gratis.


Oh ya, bagi teman-teman yang tertarik mencoba Elementary OS untuk gantiin Windows bajakan, saya bisa bantu untuk memasangnya di laptop. Dan gratis kok! hehe. Itung-itung nularin virus anti-bajakan.


Thursday, June 7, 2018

Spotify VS Apple Music, Mana yang Lebih Murah? #REVIEWBERFAEDAH


Zamannya ponsel pinter kayak sekarang, lebih enak dengerin musik lewat aplikasi music streaming dibandingkan nyari-nyari file mp3 bajakan yang ujung-ujungnya iklannya kebangetan. Akhirnya, situs kayak gratismp3mantap.wapka jadi kurang diminati.


Yaiyalah, gue gitu anti bajakan.

#SokKeren-KerenClub



Dari beberapa platform musik digital, saya cuma sayang sama dua nama, Spotify dan Apple Music.

Kenapa cuma mereka berdua, padahal kan ada banyak aplikasi laen?

Pertama, koleksi musik di Spotify dan Apple Music sama-sama banyaknya atau kalau bisa saya bilang setara lah. Walau terkadang emang ada beberapa musisi yang lagu-lagunya eksklusif diunggah di iTunes, yang otomatis jadi tersedia di Apple Music.

Kedua, fitur-fiturnya mantep dan esensial.

Saya unduh aplikasi musik digital ya buat dengerin musik, bukan buat karaoke. Sorry to say Joox, no offense. Fitur esensial berbasis kecerdasan buatan atau artificial itelligence milik Spotify yang sering disebut Discovery Weekly bikin saya betah buat dengerin musik. Rasa-rasanya, playlist-nya Spotify ini ngertiin saya banget.

Apple Music juga punya fitur yang serupa walau nggak secanggih Spotify. Enaknya pake Apple Music karena saya pake iPhone yang udah lemot dan jadul, jadi nggak perlu lagi unduh aplikasi lain karena udah include sama iOS. Tapi jangan salah, Apple Music juga tersedia di Google Play Store kok.


Masalah Harga


Lupakan alasan-alasan di atas. Pada dasarnya, alasan utama saya pake Apple Music dan didampingi Spotify karena tarif berlangganan yang lebih murah. Jadi, saya menghasut 5 orang teman saya yang sama-sama pake iDevice buat join family sharing. Metode pembayaran yang saya gunakan adalah e-card atau debit online besutan Jenius.

Jadi tarif berlangganan senilai Rp 75.000,- per bulan, dibagi 6 orang, total yang harus dibayarkan setiap anggota family sharing hanya Rp 12.500,- per bulan. Hmm... lebih murah dari semangkuk es kepal milo bahkan.




Lho Bukannya Spotify Juga Nggak Kalah Murah?


Apabila mengacu pada tarif berlangganan Spotify saat ini (Rp 79.000,- per bulan) yang juga bisa dibagi untuk 6 anggota keluarga, maka tarif yang dipatok untuk satu orang sekitar Rp 13 ribuan. Walaupun nggak lebih mahal dari Es Kepal Milo, tetap saja Apple Music lebih murah. Yaelah, beda serebu doang.






Tapi eh tapi, saat saya mulai berlangganan Apple Music pada akhir Desember 2017 lalu. Ketentuan jumlah member maksimal yang dapat bergabung dalam family for premium-nya Spotify hanya 5 orang. Yang artinya harga langganannya lebih mahal sedikit dari Apple Music Rp 15.600,-

Maka dari itu, dengan prinsip ekonomi untuk pengorbanan sesedikit mungkin dengan hasil yang maksimal, saya memutuskan untuk memilih Apple Music sebagai platform music streaming utama saya di ponsel, dan Spotify sebagai pendamping di laptop maupun PC.

Kenapa nggak pake Apple Music sih di laptop?

Serah gue dong! 

Nggak ding hehe. Alasan utamanya adalah kalau mau pakai Apple Music di laptop, berarti iTunes juga harus terinstal di laptop. Anehnya lagi, karena saya pake laptop berbasis Windows 10, output suara dari Apple Music ini kok juelek minta ampun ya? Cempreng gitu.

Makanya saya pakai Spotify, selain nggak perlu instal aplikasi karena bisa diakses melalui peramban Chrome, kualitas suaranya juga lebih oke. Ditambah fitur discovery weekly yang kece, jadi kalau saya denger musik bagus di Spotify, nanti bisa saya cari di Apple Music. Gitu...

Hmmm... Jadi Mana yang Lebih Murah?


Masalah mana yang lebih murah, apabila dilihat dari segi harga, jelas Apple Music menang telak. Tapi kalau yang dimaksud murah adalah bayar tarif berlangganan yang nggak terlalu mahal tapi dapet fitur yang setimpal, Spotify adalah juaranya.

Bukan apa-apa, dengan berbagai fitur, dukungan multi-platform yang lebih oke dari Spotify, bikin saya nggak bisa menangin Apple Music hanya karena harganya yang lebih murah. Tapi kalau memang beda seribu dua ribu adalah hal yang amat penting dan tidak bisa dihiraukan, mengingat dengan seribu dua ribu, kita bisa beli tahu gejrot setan yang nggak bikin kesurupan. Maka Apple Music adalah jawaban terbaik untuk aplikasi music streaming. Apalagi, fiturnya juga nggak jelek-jelek amat kok dan rasa-rasanya saya juga nggak mau pindah-pindah lagi. Udah nyaman. 

Thursday, May 31, 2018

Bersyukurlah Ada Konten Kreator Seperti Mereka...




Buka tab trending YouTube kebanyakan isinya video-video berjudul bombastis yang sangat menarik buat di klik atau istilahnya clickbait"3 aktor ini dikabarkan tidak bisa melahirkan. Nomor 3 bikin tercengang!". Pas dibuka, babar blas nggak ada isinya. Kok ya bisa-bisanya video nirfaedah kaya gitu bisa jutaan yang nonton.

Makanya tab trending itu jarang banget saya sentuh. Kalo buka YouTube paling langsung cari video yang dipenginin atau buka tab subscription yang jelas-jelas channel-channel-nya memang saya suka. Kadang saya mikir, kok ya susah banget gitu nyari konten kreator yang nggak sekadar ngumpulin viewers tapi juga berfaedah bagi sesama.

Makanya, pas saya nemuin konten-konten kreator ini, saya ngerasa beruntung banget. Ah, akhirnya ada juga orang-orang yang punya semangat keberfaedahan yang tinggi buat orang lain. Gara-gara mereka, saya jadi makin semangat buat terkenal, eh maksudnya jadi manusia yang berfaedah juga. Mereka-mereka yang bakal saya sebutin di bawah ini, kadar keberfaedahannya memang seratus persen berdasarkan subjektivitas saya. Tapi kan kita nggak tahu ya, siapa tahu jadi berfaedah buat teman-teman yang juga lelah dengan kesedikitan kualitas di media sosial Indonesia yang tercinta ini.



Najwa Shihab


Dari awal saya ngeh soal berita-beritaan, perempuan cantik plus cerdasnya minta ampun yang sering dipanggil Mbak Nana ini otomatis jadi jurnalis favorit saya. Program Mata Najwa yang membesarkan namanya ini juga berkesan banget buat saya di semester awal kuliah karena nggak cuma nambah ilmu, tapi juga nambah uang jajan. Ya kan saya emang penonton bayaran.

Baca juga: Mahasiswa Penonton Bayaran, Apa Enaknya?

Walapun program unggulan Metro TV ini sempat hilang dari peredaran (yang bikin saya sedihnya minta ampun), akhirnya Mbak Nana kembali ke layar kaca dengan tampilan baru di Trans 7 dan televisi digital besutannya sendiri Narasi yang berbasis di YouTube.


Di YouTube, Mbak Nana semakin aktif menyebarkan keberfaedahan. Konten-kontennya nggak jauh-jauh dari tema sosial politik dan isu-isu terbaru yang tidak diragukan kualitasnya. Melalui konten-kontennya, Mbak Nana berhasil merepresentasikan dirinya sebagai manusia-manusia positif tanpa sensasi dan jelasnya mampu membuat saya semakin berusaha untuk nggak kalah berfaedah. 

Apalagi, Mbak Nana sering banget collab sama Bapaknya yang nggak kalah luar biasa. Siapa lagi kalau bukan Prof. Quraish Shihab yang otaknya encer buanget. Seencer sambel kacang gorengan takjil buat buka puasa. Mereka berdua mampu mengkomunikasikan hal-hal berbau Islam menjadi sangat ramah ditelinga. Nggak cuma di telinga muslim, tapi juga semua umat beragama. Mbak Nana plus Bapaknya, mampu menyadarkan saya akan pentingnya jadi seorang komunikator dan komunikan yang baik. Mereka memang mantaps!


Kok Bisa?


Channel Kok Bisa ini menjadi favorit yang nggak pernah terlewatkan kalau muncul update terbaru. Cara mereka menyampaikan sains emang keren banget. Simple, gampang dimengerti orang yang nggak terlalu pinter kayak saya, menarique lagi (menarik yang pake que berarti artinya menarik buanget).

Lewat visual yang unyu-unyu, Kok Bisa selalu berhasil ngebuat saya berpikir hal-hal yang saya sering males pikirin. Kayak video yang berjudul "Kenapa Orang Tanda Tangan?", kan saya mana peduli kalo mereka nggak kasih tau. Mau tanda tangan, cap jempol, sampe cap badak, ay juga tydac akan peduli. Tapi gegara mereka, saya ngerasa kok perlu tahu ya soal hal-hal yang tadinya kayak nggak penting gitu.

Semoga aja, mereka selalu dapet dukungan dari berbagai pihak karena konten-konten kayak gini di Indonesia masih jarang. Dan saya yakin hal beginian bisa jadi efektif banget buat media pembelajaran anak-anak zaman sekarang yang kadang bikin saya skeptis sama masa depan karena hobby-nya bikin video TikTok sama musikeli.


Gita Savitri


Konten-kontennya  Gitasav emang nggak seserius channel-nya Mbak Nana ataupun Kok Bisa. Bahkan kebanyakan resolusi yang tersedia cuma 720p doang. Mungkin si wanita cantik kelahiran Palembang ini paham banget koneksi internet di Indonesia yang bapuk banget.

Isi dari video-videonya juga nggak jauh-jauh dari personal vlog tentang kehidupan sehari-hari. Gitasav mulai populer gegara unggahannya tentang tips kuliah di Jerman. Tapi saya mulai ngerasa harus ada orang-orang lain kayak Gitasav ini ketika doi bikin video Beropini.

Lewat Beropini, si Gita seringkali memberikan tanggapan terkait isu-isu yang biasanya berkaitan dengan sosial dan Islam kekinian. Karakter Gita yang vokal terhadap isu-isu dan pendapatnya yang selalu rasional, netral dan nggak nyari sensasi berhasil membentuk citranya sebagai influencer yang nggak modal tampang doang tapi memang berfaedah.

Gita juga berhasil memberikan definisi baru terkait vlog. Dulu saya nganggepnya vlog itu sekadar konten video yang isinya pamer kehidupan dan kebahagiaan yang fake abis. Tapi lewat Gita, saya jadi ngerti kalau orang punya caranya masih-masing untuk berfaedah. Dan lewat vlog-vlognya, dia berhasil membuktikan itu.

Gitasav selalu berhasil mewakili pendapat saya sebagai orang yang menjunjung tinggi rasionalitas dan nggak palsu di depan kamera. Saya lagi-lagi berharap, akan lebih banyak orang-orang keren kayak Gitasav yang vokal tapi rasional, nggak cuma ngeyel-ngeyel nggak jelas atau malah menye-menye galau mulu.


Remotivi


Iseng-iseng nyari konten soal Palestina dan Yahudi, saya kepincut dengan satu konten video yang thumbnail-nya warna kuning dengan judul "Gambar Buram Yahudi di Indonesia". Pas nonton, beuh saya nggak ada habis-habisnya berdecak kagum. Seketika saya yang tadinya berpikiran kotor tentang Yahudi jadi merasa terbersihkan, udah kayak iklan Sunlight di mana piring kotor langsung bersih sekali usap.

Nggak sulit bagi saya si anak komunikasi bilang kalau Remotivi adalah channel YouTube terbaik di Indonesia yang mengkaji persoalan media dan komunikasi. Berbagai macam hal yang disampaikan jelas pake sumber yang muantep abis, nggak abal-abal. Netral, nggak berat sebelah. Dan objektifnya adalah memberikan sumbangan kejernihan informasi bagi netizen.

Sedihnya, Remotivi ini terancam bubar berkat kurangnya dukungan dana untuk membuat konten-konten yang berkualitas serta sebagai pengawas jalannya media, nggak cuma video tapi juga artikel dan penelitian. Maka dari itu, saya pengin ngajak temen-temen untuk ikut ngebantu ya berapalah Rp 50 ribu juga oke. Bagi temen-temen yang mau bantu, bisa donasi melalui website Kitabisa.com.


Hmm...


Buat saya, orang-orang di atas mengajarkan saya kalau hidup itu mbok ya jangan buat diri sendiri. Bermanfaat itu nyenengin loh. Harapnya, saya juga bisa jadi bagian dari orang-orang berfaedah yang seenggaknya bisa bermanfaat buat orang-orang disekitar saya, mulai dari temen sekosan, ibu jualan seblak belakang kampus, ya pokoknya yang penting berfaedah. 

Dan dari hal itu, saya dan teman-teman se-geng yang punya kesamaan visi akhirnya membuat sebuah kanal YouTube bernama We Have Opsi. Ya emang belum sebagus mereka-mereka yang tadi udah saya sebutin. Tapi semoga ini bisa jadi langkah awal buat saya dan teman-teman untuk jadi manusia yang lebih berfaedah, lagi dan lagi.

Sunday, April 22, 2018

Every Little Thing That Precious #Portfolio 1.0



Ngomongin hal yang klise, hidup ini memang sering kali ada naik turunnya. Kadang enak, kadang susah; kadang juga enak dan susah gabung jadi satu. Rasa-rasanya semua hal ini tuh kayak sistem sirkuler di mana kita bisa balik ke satu titik yang sebenernya kita nggak pengin, dan nanti akan melalui titik di mana bisa bikin kita seneng lagi. Untungnya, kita diajarin untuk bersyukur sama apa aja yang kita dapet. Mau senang atau susahnya, Tuhan udah atur yang terbaiklah.

Dan di posting blog yang berbau-bau portfolio yang membangga-banggakan diri ini, saya pengin berbagi hal-hal yang akan selalu saya syukuri bisa saya alami di kehidupan saya yang rasa-rasanya belum terlalu lama ini.


Belajar Jadi Copywriter

Kewajiban untuk menjalankan program magang di perusahaan ketika sudah semester 5, membuat saya dengan agak brutal mengirim inbox ke creative director dan copywriter agensi-agensi iklan incaran saya untuk menyelesaikan program magang tersebut.

"Selamat Siang, Saya Anang, Apakah di xxxx sedang ada lowongan magang untuk jadi copywriter?"

Kira-kira, itu adalah template pesan saya ketika bertanya internship vacancy. Beruntungnya, ada beberapa creative director membalas pesan saya dengan cepat. Setelah proses kirim-kirim CV dan portfolio selesai, alhamdulillah ada satu agensi iklan asal Jepang, Dentsu Impact (sekarang Dentsu MainAd); mau menerima saya menjadi copywriter intern mereka. Ah, senangnya.

Belajar dari dasar banget tentang copywriting. How to make good and catchy headline for print and media sosial ads; storyline; and creative concept for some brands adalah hal-hal yang saya pelajari di perusahaan iklan dengan logo warna merah tersebut.

Di sana, saya membantu tim yang menangani klien Bank BRI. Agak riweh memang bagi saya di awal sebagai anak baru di dunia ahensi. Tiap hari ada aja kerjaan dan rasa-rasanya nggak ada habisnya. Tapi, setelah beberapa saat; kok saya menikmati ya kerja kayak gini.

Senior copywriter magang saya saat itu sepertinya tahu saya ini orangnya receh banget dan nggak terbiasa dengan kemewahan, kerjaan yang diberikan ke saya seringkali dari kategori BRI Mass; kategori produk-produk Bank BRI yang menyasar segmen masyarakat umum. Dan dari ketak-ketik selama tiga bulan tersebut, sepertinya ada beberapa hasil kerja yang bisa merepresentasikan saya ini bisa apa hehe. Ya, memang tiga bulan rasa-rasanya cepat sekali dan ketika di akhir saya jadi mikir "lah udah tiga bulan aja, ini belum ngapa-ngapain, yang dikerjain dikit banget, coba kemaren lebih gesit"


Project yang saya cintai

Nah, kalau ngomongin soal  project mana yang paling berkesan, sederhana dan klisenya semuanya berkesan. Namun kalau ngebahas soal mana yang paling bikin senang, ada beberapa project yang bikin saya selalu senyum-senyum sendiri kalau ngebayangin proses kerjanya.

Hari Pelanggan Nasional Bank BRI 2017

Siang hari bolong di akhir bulan Agustus 2017, tepatnya hampir dua bulan di masa magang. Saya mendapati notifikasi email masuk via ponsel. Subjeknya tertulis "Brief Print Ad and Online Hari Pelanggan Nasional Bank BRI 2017".

"Wah, kerjaan yang kemaren aja belom juga di acc, udah ada baru aja. What? Deadline besok!" Saya shock.

Karena kerjaan yang lagi banyak-banyaknya, senior magang saya melimpahkan beberapa kerjaan (yang jumlahnya juga banyak) ke saya. Dengan agak asal-asalan dan cekikikan, saya dan senior magang saya membuat beberapa headline yang bisa dibilang aduhai noraknya dan sangat amat biasa.


Alt 1 Senyum Anda, Kebahagiaan Kami
Alt 2 Indonesia Ceria Saat Anda Tersenyum
Alt 3 Pelanggan Senang Hati, Hati Kami Senang
Alt 4 Senyum Pelanggan, Bukti Kesuksesan Kami


Ya, headline alternatif ke-3 memang ngasalnya luar biasa. Saya ingat dosen mata kuliah copywriting pernah menjelaskan kalau headline atau tagline yang baik itu kaya punyanya Philips LED "Terang Terus, Terus Terang" yang intinya kebolak-balik dan on point.

Dan dengan sangat harfiah, saya mengimplementasikannya di alternatif ke-3. Lihat saja, sangat kebolak-balik kan, udah kayak filmnya Christopher Nolan, "Pelanggan Senang Hati, Hati Kami Senang"

Eh, alhamdulillah-nya, headline alternatif ke-3 tersebut malah terpilih dan jadinya dipajang di hampir seluruh cabang unit kerja Bank BRI di Indonesia pada tanggal 4 September 2017. Ah, ngasal yang bikin bangga.



Bikin Storyboard untuk DPLK BRI

Jadi ceritanya, DPLK BRI yang merupakan produk investasi masa tua milik Bank Rakyat Indonesia ini pengin bikin konten short movie yang basisnya di YouTube seperti iklan-iklan Thailand atau Ramayana (yang ibu-ibu kena alzheimer) yang udah duluan viral.

Niatnya, DPLK BRI ini juga pengin punya konten soft selling dengan target audience eksekutif muda usia 25 - 35 tahun yang berupa video drama pendek yang siapa tahu bisa ikutan viral gitu. Dan karena itulah, tim kreatif Dentsu Impact; termasuk saya, membuat konsep kreatif tentang penyampaian komunikasi melalui video agar produk DPLK ini awareness-nya meningkat di masyarakat. 

Melalui proses yang cukup panjang dan revisi berulang-ulang, alhamdulillah cerita saya menjadi satu dari tiga cerita (dua ceritanya punya senior magang dan creative director) yang diajukan ke klien. Dan berikut ini bentuk storyboardnya.



Jadi Content Writer

Sebagai mahasiswa yang ingin terlihat sibuk dan nggak gabut-gabut amat, saya mencoba peruntungan untuk jadi content writer di beberapa tempat. Zetizen Jawapos dan Futureloka.com adalah dua perusahaan yang lagi-lagi dengan sangat baik mau-maunya menerima saya.

Zetizen merupakan divisi dari Jawapos yang menangani rubrik dan website dengan topik lifestyle dan hiburan yang menyasar segmen anak muda. Sebulan saya menjadi reporter dan content writer, sayangnya saya harus menyudahinya karena jadwal kerja yang nggak sesuai dengan jadwal kuliah.

Sedangkan Futureloka.com adalah website teknologi yang membahas seputar gadget dan teknologi. Mulai dari buyers guide, review, hingga spesifikasi detail sebuah gadget. Kira-kira hampir satu tahun saya menjadi freelance content writer di Futureloka.com dan rasanya juga menyenangkan. Apalagi, dunia per-gadget-an merupakan salah satu hal yang sangat saya gemari.



Nyobain Graphic Design

Sebenernya, saya nggak pernah ada niat untuk jadi graphic designer. Wong bikin garis lurus aja saya nggak bisa, padahal udah pakai penggaris mahal yang bahannya dari stainless steel. Selama ini saya kagum aja dengan kemampuan mereka yang bisa menyampaikan pesan dalam bentuk visual yang gampang menarik perhatian dan dipahami orang. Namun karena basic saya yang dulu anak komputer dan multimedia serta keseringan jadi tim kreatif acara kampus, seringkali teman-teman saya memaksa saya untuk membuat desain poster. Jadi bagian tentang graphic designer ini, emang nggak jauh-jauh dari tugas dan  event kampus. 


Monday, March 26, 2018

Go-Pay: Harapan Indonesia Menuju Cashless Society #TidakBerfaedah

Go-Pay Cashless
Source: freepik.com

Saya ini adalah salah satu orang yang mendambakan Indonesia bisa jadi negara yang mengimplementasikan pembayaran non-tunai secara massal. Melihat negara-negara maju sudah bisa menggunakan ponsel sebagai alat pembayaran, tinggal tap-tip-tup,  saya cuma bisa ngiri dan ngebatin “kapan Indonesia bisa begitu, nggak repot-repot sama recehan”.

Tapi beberapa tahun belakangan ini, saya bisa agak senyum-senyum melihat beberapa provider uang elektronik sudah mulai muncul di pasaran. Mulai dari bank (BCA Sakuku, Mandiri E-cash, BNI Yap! dll), operator telekomunikasi (Telkomsel dengan T-Cash, Indosat dengan Dompetku (yang sekarang berubah nama menjadi PayPro), XL Tunai), sampai dengan provider lain seperti OVO, DOKU, Go-Pay dari Go-Jek, Uangku, dan masih banyak lagi.

Sayangnya sampai sekarang, saya belum merasakan aplikasi-aplikasi dompet/uang elektronik tersebut belum dapat dimanfaatkan fungsinya secara luas dalam kehidupan sehari-hari. Karena sebagian besar aplikasi e-money masih berkutat dengan ekosistemnya masing-masing dan masih menjangkau merchant yang berskala besar, kalau mau ke warung, yah harus pake recehan lagi.

E-money favorit saya saat ini sih masih Go-Pay. Selain sebagai salah satu e-money yang paling populer (berkat Go-Jek tentunya), saya merasa melakukan transaksi dengan Go-Pay terasa lebih natural gitu, dan implementasinya dalam ekosistem Go-Jek rasanya sudah cukup baik. Namun itu sebenarnya juga kekurangan menurut saya, karena ya sekali lagi, Go-Pay saat ini hanya dapat digunakan untuk transaksi dengan layanan-layanan Go-Jek. Andai saja, kalau Go-Pay ini fungsinya diperluas, contohnya bisa untuk bayar belanjaan di Indomaret atau Alfamart, ah saya sih yakin, Go-Pay bisa memimpin pasar uang elektronik.

Kok Kamu Mikir Kayak Gitu Nang?


Go-Jek Udah Populer Duluan

Nama besar Go-Jek otomatis membuat Go-Pay sebagai salah satu fitur didalamnya juga menjadi populer. Dan dengan kepopuleran Go-Jek tersebut, membuat Go-Pay selangkah lebih maju dibanding e-money lain dari segi awareness. Sebut saja OVO, DOKU, dan T-Cash, Sakuku, contoh brand e-money terbesar saat ini, bukankah masih lebih familiar Go-Pay-nya Go-Jek dibanding mereka?

Strategi Go-Jek untuk menggaet penggunanya menggunakan metode pembayaran cashless yang mereka luncurkan pada 2016 ini juga bukan perkara mudah. Di awal-awal, saya sendiri merasa kalau lebih enak bayar cash, “ngapain coba ribet-ribet top up”, tapi berkat iming-iming harga yang lebih murah dan promo dimana-mana, toh akhirnya saya tergoda untuk mencoba. Dan setelah mencoba akhirnya saya tahu, “ini toh rasanya hidup cashless, praktis ya”. Go-Pay membuat saya setia dengan Go-Jek dan ogah pindah kelain ojol, dan saya rasa teman-teman juga merasa seperti itu. Walaupun mau bayar via tunai atau Go-Pay, sekarang nggak beda-beda amat, pokoknya Go-Jek is lyfe.

Go-Pay Bukan Bank, Bukan Pula Operator Seluler

Go-Pay ya punyanya Go-Jek. Nggak ribet, nggak perlu ke bank buat daftar. Go-Pay tidak punya sekat-sekat harus pakai bank ini, harus pake kartu seluler itu. Toh walaupun Go-Jek sedang bekerja sama dengan Bank BCA untuk memperluas jangkauan Go-Pay, Go-Pay tetap punyanya Go-Jek.

Sedangkan e-money lain seringkali terikat dengan sekat-sekat brand besar yang menaungi mereka. Contohnya, ketika kamu mendengar nama BCA Sakuku dan Mandiri E-cash, bisa jadi yang terlintas di pikiran adalah “yah, nggak punya rekening BCA dan Mandiri, daftarnya pasti harus di bank kan”. Atau mendengar T-Cash, “yah, kartu gue Indosat, nggak bisa pake T-Cash dong”. Bahkan PayPro sekalipun yang walaupun bisa digunakan lintas operator, berkat branding yang dilakukan oleh Indosat, seakan-akan PayPro ini eksklusif hanya untuk pengguna kartu seluler yang identik dengan warna kuning tersebut.

Loh, OVO, DOKU, UANGKU, kagak ada embel-embel Bank atau Operatornya, apa bedanya?

Seperti yang tadi sudah saya bilang, awareness Go-Pay yang lebih tinggi di masyarakat awam.


Hmm…

Kabak baiknya, Februari lalu Nadien Makarim mengkonfirmasi telah bekerja sama dengan Bank BCA untuk memperluas jangkauan Go-Pay dengan mitra pihak ketiga. Go-Jek sudah berhasil rebranding ojek yang tadinya merupakan mode transportasi kelas bawah yang dipandang sebelah mata menjadi salah satu mode transportasi kekinian yang praktis dan tech-savvy. Go-Jek juga berhasil mengalihkan opang-opang menjadi bagian dari armada mereka. Lalu, akankan Go-Jek  dengan Go-Pay-nya mampu mengubah sistem pembayaran kita yang kolot ini, akankah Go-Jek dengan Go-Pay-nya mampu membawa warung-warung samping rumah menjadi go digital, akankan mereka mampu membawa kita menuju cashless society? We’ll see, not for a long time.

Saturday, March 24, 2018

My Earpod Accidentally Washed! #CERPAEDAH


Pagi hari yang cerah saat itu, saya merasa jadi manusia paling semangat di dunia. Tumpukan pakaian selama seminggu merasa senang hati karena akhirnya mereka akan merasakan segarnya air dan wanginya deterjen. Proses merendam pakaian selama 30 menit pun saya lakukan.

“Sambil nunggu rendeman, asyik nih dengerin lagu”, gumam saya.

“Loh.. eh.. loh.. eh, ini earphone kemana yak”, serabutan mencari earphone kesayangan.

Teringat, saya cuma punya dua kebiasaan menyimpan earphone, kalau nggak di celana, ya di jaket. Saya mulai ubek-ubek kantung jaket “ah, nggak ada”, kemudian saya ingat-ingat lagi, semalam pakai celana apa. Ah, jangan-jangan!

Yup, nggak lain dan nggak bukan, earphone kesayangan saya secara sangat tidak disengaja terendam bersama pakaian-pakaian kotor saya, berkat saya lalai merogoh-rogoh isi celana sebelum merendam.

Ya Tuhaaan, mengapa kebahagiaan kecil saya harus Engkau renggut, huhuhu”, menangis sembari mengadahkan tangan dengan earpod basah diatasnya.

6 Jam Pertama

Setelah tragedi menyedihkan tersebut, saya mencoba mendiamkan earpod dengan harapan air yang berada di bagian dalam bisa kering dan earpod saya bisa kembali berfungsi. Enam jam setelah kecemplung, saya mencoba mencolokkan earpod ke lubang jack 3.5 mm ponsel, dan ternyata hanya ada suara kresek-kresek nggak jelas.

Apadaya, sehari terasa hampa hambar tak bermakna tanpa musik yang mendengung manja di telinga. Mau beli yang baru, mahal. Mau beli yang merek lain, nanti nggak bagus. Intinya mah sayang buat saya yang mahasiswa kalau Rp 500 ribu dibuat beli earphone doang (harga resmi iBox). Tuhan, aku sedih.

Keesokan Harinya

Hampir 24 jam berlalu, saya sebagai orang yang kadar optimisnya tingkat tinggi, masih berharap kalau earpod kesayangan saya masih bisa berfungsi. Dan ternyata, wah ternyata orang sabar itu ada ganjarannya, setelah saya ngambek nggak pake earpod sehari-semalam, ajaibnya tiba-tiba bisa berfungsi seperti semula. Amazing!

Iya, inti post ini saya cuma mau cerita, kalau earpod kamu kecuci, atau kerendem air, nggak usah panik. I got info from internet if earpod is waterproof, tapi jelas untung-untungan ya. Tapi, di sini Apple emang menunjukkan kalau produk mereka nggak sekedar mahal ya. Tapi juga kualitasnya yang emang top-notch. Walaupun mahal atau murah itu relatif, tapi jelas saya nggak perlu worry soal kualitas dari produk dari perusahaan asal Cupertino tersebut.

So, here’s the guideline if your earpod (possibly to others brand) accidentally washed or dropped into water:
1.     Looking for the dry spot to drain the water inside of earpod;
2.     Don’t use it, at least for 24 hours to make sure if water has totally dried.

3.     Pray hard for it, LOL.

Saturday, February 24, 2018

Hidup Tanpa Bajakan, Bisa? #CERPAEDAH


Sore itu, saya bersama beberapa kakak tingkat sedang duduk di kantin kampus. Mereka yang bisa dibilang senior saat itu sedang mendiskusikan event yang akan diselenggarakan BEM Universitas. Saya sih nggak terlalu “ngeh” begituan, ikutan nimbrung cuma karena nggak ada teman makan di kantin dan ada seorang kaka tingkat yang saya kenal disitu.

Di sela-sela diskusi yang sambil ketawa-ketiwi, seorang kakak tingkat perempuan yang saya nggak tahu namanya nyeletuk “Eh, bioskop Trans TV hari ini filmnya apa ya?”, bertanya kepada teman duduk disampingnya. “Coba gue cek dulu, kalo di RCTI nanti malem ada Narnia sih”, jawab teman wanitanya.

Mendengar percakapan mereka, saya langsung nyaut “Ha? Bioskop Trans TV? Bukannya filmnya Cuma itu-itu aja ya?”.

Iya sih, tapi kan lumayan nonton film gratis, nggak buang-buang duit ke bioskop”, sahutnya kembali.

Lah kenapa nggak download aja di situs elkaduasyatu? Gratis, banyak film-film terbaru lagi, nggak kayak di Trans TV filmnya itu-itu aja, dah kayak menu di warteg

“Ah… kuota lagi-kuota lagi, males lah download dulu, mending langsung nonton di tipi, lagipula gue kan nggak mau nonton yang bajakan, apalai gue mau bikin grup pesbuk anti pembajakan pecinta bioskop Trans TV”, jawabnya sambil cekikikan.

Kemudian kakak tingkat yang saya kenal, Rully, membalas “Halah, lu mah emang kagak punya kuota, sok-sok an anti pembajakan”.

“Hehe, iya sih” sahut si wanita itu kembali.

Mikir.

Kalau dipikir-pikir, iya juga sih. Saking sudah majunya teknologi, internet makin cepat, Wi-Fi di indekos tersedia, saya nggak perlu kerepotan kalau cuma buat streaming atau download film di internet. Nggak perlu menunggu jadwal siaran TV, pokoknya mah gas terus.

Tapi gara-gara itu, saya sering lupa, kalau film-film tersebut saya nikmati secara ilegal. Dengan tanpa rasa bersalah dan menimbang halal atau nggaknya, saya sering berpikir “Ngapain nonton di bioskop, kalo ujung-ujungnya nanti juga ada di elkaduasyatu”.

Walaupun kakak tingkat saya tersebut guyon soal alasannya setia menonton bioskop Trans TV karena anti pembajakan, toh dia lebih bijak mengambil keputusan untuk menikmati sebuah konten film dari keterbatasannya (dalam hal ini pelit kuota). Yang berarti dia juga nggak melakukan pembajakan dan menikmati konten ilegal.

Dilema Ngebajak

Tapi jujur, saya sendiri berkeinginan untuk menjadi manusia yang bisa menghargai karya manusia lain. Karena bikin suatu karya itu nggak mudah. Nggak ada salahnya mengeluarkan sedikit uang untuk menikmati karya orang lain, lagipula diri sendiri juga yang akan terhibur dan akan mendapatkan kepuasan batin.

Musik

Saya sih, sebenarnya sudah mulai mengurangi pembajakan-pembajakan dalam hidup di dunia yang hanya sementara ini dengan tidak mengunduh file musik ilegal. Namun dengan memutar musik secara streaming melalui Spotify dan Apple Music. Yah, nggak apa-apa lah bayar sedikit (family sharing) plus boros kuota, yang penting halal (ngomong dengan perasaan bangga dan sombong). Lagipula kalau mau gratis, ada Spotify yang gratisan, JOOX, dan YouTube. Ah, hidup ini indah.

Buku

Juga dengan buku. Walaupun saya ini bukan pembaca buku kelas berat, tapi kadang-kadang ada hasrat untuk jadi anak rajin dan pintar. Nah, karena harga buku kadang-kadang mahal, apalagi saya sering nggak menuntaskan membaca sampai habis dan saya nggak mau jadi umat-umat yang mubazir, saya akali dengan meminjam buku elektronik melalui aplikasi iJak dan iPusnas. Koleksi bukunya cukup bervariasi, walaupun untuk pinjam harus antri. Yang penting dan paling penting, gratis -tis -tis.

Film

Nah, Film ini bagi saya masih jadi dilema. Di sisi satu pengin menikmati film dengan cara yang legal, tapi di sisi lain film resmi kalau nggak ditonton lewat bioskop, paling-paling sewa atau beli lewat Google Play Movie (dulu Play Film), iTunes, atau streaming via Netflix dan sejenisnya.

Terus apa masalahnya?

Apabila menikmati musik legal itu bisa diakali pakai Spotify dkk (selain Apple Music) yang menyediakan layanan gratis, lain halnya dengan film. Hingga saat ini, belum ada provider yang menyediakan konten film secara gratis dan legal. Minimal harus sewa (seperti Google Play Movie & iTunes) atau berlangganan (Netflix, Iflix, Hoox, VIU, dll). Dan biayanya itu kebanyakan nggak murah. Okelah, murah atau nggaknya mungkin relatif. Namun, Google Play Movie, Netflix dkk kebanyakan masih menggunakan metode pembayaran menggunakan kartu kredit atau debit, kita sendiri tahu, penetrasi kartu kredit dan debit di Indonesia itu lambatnya masya Allah.

Lagi, update katalog film populer di situs-situs tersebut seringkali kalah cepat dibanding situs ilegal Elkaduasyatu dan Gyanul. Jadi pilihan terbaik saat ini untuk menikmati konten film secara legal secara cepat masih dipegang oleh bioskop konvensional. Masalahnya lagi, bioskop semacam XXI dan CGV seringkali hanya tersedia di kota-kota besar. Maka dari itu, kali pertama saya di bioskop baru pada saat saya kuliah di Jakarta. Saat masih di kampung, lah boro-boro, kalau mau nonton harus menempuh perjalanan hampir 2 jam, kan jadi males.

Hmm…


Goals saya sih, saya bisa hidup tanpa bajakan. Nggak sekedar dari sisi konten multimedia, tapi juga aspek-aspek lain seperti halnya perangkat lunak yang resmi (sistem operasi -baca: Windows, Office, Adobe suite, dll). Dan saya tahu, untuk mencapai goals tersebut, pasti perlu biaya yang nggak sedikit. Apalagi saya juga belum bisa menghasilkan pundi-pundi Rupiah sendiri, namun yang namanya kebaikan emang kadang harus ditebus mahal -aseek. Bukan apa-apa, kalau mindset membajak itu selalu ada, lama-lama rasa salah akan mencuri secara nggak langsung bisa jadi memudar dari hati. Karena jelas dalam Agama saya, membajak berarti mencuri hak cipta yang berarti barang berharga. Dan saya juga yakin, nggak ada agama yang melegalkan pencurian. Intinya pertanyaan "Hidup tanpa bajakan, bisa?" jawabannya "insyaallah hehe"

Monday, February 5, 2018

Baik Tidak Untuk Semua #TidakBerfaedah




Tuhan memberi kita otak, untuk berpikir dan menghasilkan pemikiran.
Tuhan memberi hati, untuk merasa dan menyeimbangkan logika.
Namun, kedua hal tersebut intinya untuk kita, dan sebagian kecil untuk manusia lainnya.

Dua hal itu tidak pernah cukup untuk dibagi dengan diri sendiri dan manusia lain secara merata.
Manusia satu yang istimewa saja tak bisa mengubah seluruhnya, apalagi kita yang cuma dilahirkan biasa.
Manusia satu yang istimewa saja tidak bisa mengubah keyakinan orang dekatnya, apalagi kita yang cuma numpang eksis di dunia.


Lalu, intinya, kenapa kita harus ngotot dan adu argumen dimana-mana untuk mencoba membenarkan sesuatu? Padahal kadar benar saja bisa berubah-ubah dalam pandangan manusia.

Hal baik tidak pernah cukup untuk dibagi, hal buruk tidak akan pernah berhenti menutupi.

Kita memang tidak akan bisa berpengaruh bagi semua, selalu saja ada yang tidak suka. Namun manusia istimewa mengajarkan kita untuk tidak menyerah, jangan menyerah, kebaikan tidak bisa dibiarkan berhamburan. Kita bertugas mengaturnya, agar sesuai jalan.

Jangan berhenti berusaha jadi baik, jangan berhenti sebarkan hal yang baik. Tidak harus kesemuanya kita arungi, cukup siapa yang kita ingin agar ia peduli.

Thursday, November 2, 2017

Senangnya Bisa Magang di Dentsu #CerPaeDah

Illustration Source: freepik.com

Ada rasa sedih saat saya harus tahu masa magang saya sudah akan berakhir. Tiga bulan merasakan keseruan bekerja di salah satu agensi iklan besar di Indonesia, membuat saya jadi agak lupa bahwa status saya masih mahasiswa semester lima - udah tau cari duit, sampe lupa sama kuliah.

Berbekal CV dan portfolio yang agak terburu-buru dibuat (bisa dilihat disini), saya beranikan apply ke beberapa agensi iklan melalui koneksi LinkedIn yang caranya sudah saya tulis di artikel "Tips Cari Magang yang Lebih Gampang".

Alhamdulillah selang dua minggu, saya mendapatkan kabar baik, ponsel saya berdering mendapatkan panggilan dari Mbak Uci, senior traffic Dentsu Impact yang tugasnya mengurusi alur pekerjaan dan juga karyawan baru yang akan masuk dan pergi dari perusahaan. Dalam percakapan telepon tersebut, intinya saya harus bertemu dengan Mas Riva (creative group head yang saya hubungi lewat LinkedIn) dan ngobrol-ngobrol atau istilahnya interview.

Dan dari proses bincang-bincang di Menara Sentraya lantai 35 yang lift-nya bikin saya sakit kepala tersebut, saya dipastikan bisa memulai magang satu minggu setelah Idul Fitri, ah senangnya.

Hari Pertama: Kepagian

Hari pertama magang pun akhirnya tiba, deg-degan pasti iya. Sampai-sampai terlalu semangatnya, saya datang kepagian. Dan setelah mengurus kartu akses dan menandatangani kontrak magang, saya langsung masuk keruang kerja Dentsu Impact yang bernuansa minimalis tapi sangat rapih. Sekedar informasi, Dentsu Impact adalah salah satu anak perusahaan iklan full service dibawah naungan Dentsu Aegis Network selain Dentsu Indonesia dan Dentsu One.

Di hari pertama, ke-awkward-an jelas terjadi. Saya nggak kenal siapapun, mau ngobrol bingung. Walaupun ada dua anak magang graphic design dan account executive yang berasal dari UI dan UMN, karena baru kenal, rasanya tetap canggung. Akhirnya saya memberanikan diri untuk bertanya kepada Kak Jesica, copywriter tim BRI yang nantinya bakal mengajari saya banyak hal.

"Kak, ada kerjaan apa ajah hehe?", canggung banget rasanya,
"Oh, belum ada sih, nanti kalo ada gue email" jawabnya agak jutek.

Di hari pertama itu, saya hanya browsing and do nothing, hingga sore hari akhirnya Kak Jesica memanggil saya untuk pekerjaan pertama saya sebagai seorang "Copywriter Magang".


Kebagian Tim BRI

Mas Riva adalah creative group head  BRI yang otomatis membuat saya juga masuk kedalam tim BRI. Sekedar informasi, Dentsu Impact menangani beberapa klien, namun tim inti dalam perusahaan ini adalah Tim BRI dan Tim Suzuki.

Pekerjaan pertama saya dalam tim BRI ini salah satunya adalah membuat copy untuk promo BRI Prioritas disalah satu merchant butik batik. Dan karena ini adalah pekerjaan dari BRI Prioritas, otomatis bahasa yang digunakan adalah bahasa inggris.

Kagok? sangat. Walaupun nilai TOEFL saya sudah cukup baik, 507 (Mas Riva bertanya nilai TOEFL saat interview), menulis copy dalam bahasa inggris membuat saya berpikir cukup lama dan takut salah. Mungkin karena belum terbiasa. Dan lagi, saya merasa tertekan ketika ada notifikasi email bahwa copy saya perlu direvisi. Dan itu, nggak hanya sekali. 

Dan saking lamanya saya mengerjakan pekerjaan pertama saya tersebut, teman magang saya Ivan sebagai graphic designer sampai nyeletuk.

"Lu bikin copy lama amat dah!" ketusnya,

"Sabar kek, lu pikir ini gampang" balas saya dalam hati, walaupun realitanya saya membalas dengan senyum kesal saat itu.

"Duh pekerjaan pertama aja kok susah banget yaa".

Benar-Benar Kerja

Walaupun status saya adalah mahasiswa magang, pekerjaan yang diberikan nggak memiliki perbedaan yang signifikan dengan karyawan native. Walaupun pasti, semua pekerjaan saya harus terlebih dahulu di-ACC Kak Jesica. Pokoknya, rasanya dikejar deadline, bete karena klien minta yang aneh-aneh, semuanya bakal kerasa.

Tapi untungnya, lembur bukan hal yang sering ditemui selama masa magang. Bisa dibilang, nggak lebih dari 10 kali kok. Sebagian lembur itu juga karena saat itu bertepatan dengan pembuatan materi iklan untuk dikompetisikan di Citra Pariwara.

Oh ya, untuk masalah Citra Pariwara ini, saya merasa beruntung walaupun hanya sebagai anak magang, kak Jesica nggak lelahnya mengajak saya yang pikirannya cetek ini ke ruangan meeting, untuk membicarakan konsep iklan yang akan dikompetisikan di ajang award bergengsi tersebut. Asyiknya lagi, creative director tim BRI, Mas Rino, selalu memberikan ruang bagi saya dan teman-teman magang untuk mengutarakan ide dan pendapatnya.

Pokoknya, budaya kerja di Dentsu Impact itu seru. Seru banget malah!

Kerja Santai, Harus Selesai

Di Impact, kita nggak bakal menemukan hal-hal semacam, kantor yang sudah penuh manusia saat pukul 9, ataupun karyawan-karyawan yang sampai kantor tepat waktu saat jam istirahat telah usai. Mau berapakali pun bikin kopi di pantry, atau bolak-balik ke Pujasera (tempat makan di basement Blok M Square), terserah!. Yang penting, harus standby saat dipanggil untuk meeting atau kerjaan yang harus disetor sesuai deadline.

Bikin Copy untuk BRI

Cerita Untuk DPLK

Seminggu berlalu setelah hari pertama magang, saya mendapatkan PR untuk membuat tiga cerita yang akan dijadikan sebuah commercial short movie DPLK. Fyi, DPLK adalah produk asuransi dan investasi dana pensiun milik BANK BRI. Cerita yang saya buat harus touchy, emosional, dan menggugah hati khalayak. Mirip-mirip iklan Thailand yang sering muncul di explorer Instagram gitu deh.

Hampir 3 jam saya memandangi laptop, "kok nggak ada ide yang keluar sih!". Saya jadi agak tertekan, belum lagi saya melihat Mas Riva dan Kak Jes dengan cepatnya sudah mengetik 3 sampai 4 sinopsis. Disitulah saya berpikir "apa jangan-jangan gue nggak cocok kali ya jadi copywriter"

Alhamdulillah-nya, saya dapat ilham dari yang maha kuasa untuk membuat cerita yang mengangkat kisah driver ojek online. Alhamdulillah-nya lagi, cerita saya itu dipuji oleh Mas Rino (creative director), katanya "Hmm.. nice story". Alhamdulillah-nya lagi, cerita saya menjadi satu dari tiga yang dipresentasikan ke klien. Ahh.. terharunya!!!!

Sayangnya, sampai sekarang, saya belum dapat kabar cerita mana yang akhirnya dipilih. Dan lagi, saya belum bisa publish cerita yang saya buat. Next, saya mungkin akan memperbaru post ini ketika saya sudah tahu hasilnya. Doakan saja yaa!

Copy Untuk Hari Pelanggan Nasional


Ketika waktu nggak kerasa, sudah hampir 2 bulan saya magang yang tiap harinya  biasanya diisi dengan mengerjakan tugas-tugas yang dibagikan Kak Jes, seperti bikin copy buat promo BRI ini dan itu, storyline, dan lain-lain. Nah, sore itu tiba-tiba ada e-mail masuk dari Kak Zika (account executive) yang isinya brief buat bikin slogan hari pelanggan nasional BRI. Seperti biasa, saya langsung menghampiri Kak Jes dan membuat copy sambil ketawa-ketiwi (intinya nggak niat). 

"Kak Jes, ini gini aja gapapa?", tanya saya;
"Udah... nanti paling direvisi wkwkwk" jawabnya sambil cengengesan.

Salah satu slogan yang saya buat berbunyi "Pelanggan Senang Hati, Hati Kami Senang" (bisa dilihat di post saya sebelumnya)

"Kalo sampe slogan itu kepilih, sumpah gue benci banget", ungkap Kak Jes sambil tertawa meledek saat melihat slogan receh yang saya buat.

Dan ternyata, slogan yang saya buat dengan sangat spontan sambil ketawa-ketiwi itu, terpilih dong! Saya merasa aneh, dan ngakak nggak karuan bareng Kak Jes. Slogan yang saya kira bakal tertawakan klien, eh malah dipilih. Walaupun merasa aneh, saya jelas tetep senang dong. Gimana enggak? Slogannya dipajang di KCP-KCP BRI (walaupun saya nggak tau di pasang diseluruh Indonesia atau nggak).

Memang, yang tahu nasib copy di-acc atau nggak, cuma Tuhan dan klien. Mungkin, hati saya juga sudah menyatu dengan BANK BRI. Oh ya, satu lagi, ada perasaan cukup aneh pas lihat karya kita dipajang didepan kantor BRI. Sumpah itu aneh banget! I can't explain it though.

Magang yang Sayangnya Harus Selesai

Tiga bulan yang diisi dengan kekocakan kantor Impact, sayangnya terasa sangat cepat dan bencinya, harus selesai. Saya merasa belum bisa membantu dan mengerjakan banyak hal. Untungnya, banyak sekali yang saya pelajari disana. 

Untuk Kak Jes, terimakasih untuk nggak lelah-lelahnya mengomeli copy saya yang alay dan selalu memberi solusi, mengajak saya meeting yang penting, makan bareng, masakin yang enak-enak, merekomendasikan saya jadi freelancer  dengan sangat maksimal (walaupun akhirnya belum bisa) pokoknya mentor yang terbaik, terbaik untuk curhat, dan terbaik-terbaik yang lain. 

Untuk Kak Syntia (art director yang nggak  saya sebutkan di post ini) juga terimakasih sudah jadi teman ngobrol yang asyiknya minta ampun, teman joget yang hebohnya bukan main, dan juga teman yang baik buat saya dan kak Jesica.  Untuk Kak Freddy, Mas Denzi, Kak Vinna, terimakasih untuk 3 bulan yang sangat menyenangkan makan bareng di Pujasera.

Untuk Mas Riva terimakasih sudah memberi saya kesempatan magang di kantor yang sangat menyenangkan tersebut. Dan juga sahabat-sahabat magang saya, Gita, Ivan, Ire, Arno, Arvin serta semua tim Impact yang sangat menyenangkan dan luar biasa.

Much Love For All of You!



"Gue jarang banget ngomong ini sama anak magang, tapi gue liat kalian adalah anak muda yang punya potensi yang besar. Gue seneng banget, ketika nanti kalian lulus, kalian mau kembali kesini, gabung sama kita lagi", ucap Mas Rino ke saya dan teman saya Ivan di hari terakhir magang.



Dan ini beberapa foto unfaedah yang harus saya upload, hehe.
Saat anak magang meramaikan halal bihalal Dentsu Aegis Network 

Pas Meeting Ala-Ala

Sehabis gajian, keliatan happy banget kan?

Pas syuting iklan ****** (rahasia dong)

Masih di lokasi syuting yang sama, ih ada helikopter!

Makan bareng cyin

Saat perayaan 17 Agustus


Anang Filya © , All Rights Reserved. BLOG DESIGN BY Sadaf F K.