Anang Filya : Bersyukurlah Ada Konten Kreator Seperti Mereka...

Thursday, May 31, 2018

Bersyukurlah Ada Konten Kreator Seperti Mereka...




Buka tab trending YouTube kebanyakan isinya video-video berjudul bombastis yang sangat menarik buat di klik atau istilahnya clickbait"3 aktor ini dikabarkan tidak bisa melahirkan. Nomor 3 bikin tercengang!". Pas dibuka, babar blas nggak ada isinya. Kok ya bisa-bisanya video nirfaedah kaya gitu bisa jutaan yang nonton.

Makanya tab trending itu jarang banget saya sentuh. Kalo buka YouTube paling langsung cari video yang dipenginin atau buka tab subscription yang jelas-jelas channel-channel-nya memang saya suka. Kadang saya mikir, kok ya susah banget gitu nyari konten kreator yang nggak sekadar ngumpulin viewers tapi juga berfaedah bagi sesama.

Makanya, pas saya nemuin konten-konten kreator ini, saya ngerasa beruntung banget. Ah, akhirnya ada juga orang-orang yang punya semangat keberfaedahan yang tinggi buat orang lain. Gara-gara mereka, saya jadi makin semangat buat terkenal, eh maksudnya jadi manusia yang berfaedah juga. Mereka-mereka yang bakal saya sebutin di bawah ini, kadar keberfaedahannya memang seratus persen berdasarkan subjektivitas saya. Tapi kan kita nggak tahu ya, siapa tahu jadi berfaedah buat teman-teman yang juga lelah dengan kesedikitan kualitas di media sosial Indonesia yang tercinta ini.



Najwa Shihab


Dari awal saya ngeh soal berita-beritaan, perempuan cantik plus cerdasnya minta ampun yang sering dipanggil Mbak Nana ini otomatis jadi jurnalis favorit saya. Program Mata Najwa yang membesarkan namanya ini juga berkesan banget buat saya di semester awal kuliah karena nggak cuma nambah ilmu, tapi juga nambah uang jajan. Ya kan saya emang penonton bayaran.

Baca juga: Mahasiswa Penonton Bayaran, Apa Enaknya?

Walapun program unggulan Metro TV ini sempat hilang dari peredaran (yang bikin saya sedihnya minta ampun), akhirnya Mbak Nana kembali ke layar kaca dengan tampilan baru di Trans 7 dan televisi digital besutannya sendiri Narasi yang berbasis di YouTube.


Di YouTube, Mbak Nana semakin aktif menyebarkan keberfaedahan. Konten-kontennya nggak jauh-jauh dari tema sosial politik dan isu-isu terbaru yang tidak diragukan kualitasnya. Melalui konten-kontennya, Mbak Nana berhasil merepresentasikan dirinya sebagai manusia-manusia positif tanpa sensasi dan jelasnya mampu membuat saya semakin berusaha untuk nggak kalah berfaedah. 

Apalagi, Mbak Nana sering banget collab sama Bapaknya yang nggak kalah luar biasa. Siapa lagi kalau bukan Prof. Quraish Shihab yang otaknya encer buanget. Seencer sambel kacang gorengan takjil buat buka puasa. Mereka berdua mampu mengkomunikasikan hal-hal berbau Islam menjadi sangat ramah ditelinga. Nggak cuma di telinga muslim, tapi juga semua umat beragama. Mbak Nana plus Bapaknya, mampu menyadarkan saya akan pentingnya jadi seorang komunikator dan komunikan yang baik. Mereka memang mantaps!


Kok Bisa?


Channel Kok Bisa ini menjadi favorit yang nggak pernah terlewatkan kalau muncul update terbaru. Cara mereka menyampaikan sains emang keren banget. Simple, gampang dimengerti orang yang nggak terlalu pinter kayak saya, menarique lagi (menarik yang pake que berarti artinya menarik buanget).

Lewat visual yang unyu-unyu, Kok Bisa selalu berhasil ngebuat saya berpikir hal-hal yang saya sering males pikirin. Kayak video yang berjudul "Kenapa Orang Tanda Tangan?", kan saya mana peduli kalo mereka nggak kasih tau. Mau tanda tangan, cap jempol, sampe cap badak, ay juga tydac akan peduli. Tapi gegara mereka, saya ngerasa kok perlu tahu ya soal hal-hal yang tadinya kayak nggak penting gitu.

Semoga aja, mereka selalu dapet dukungan dari berbagai pihak karena konten-konten kayak gini di Indonesia masih jarang. Dan saya yakin hal beginian bisa jadi efektif banget buat media pembelajaran anak-anak zaman sekarang yang kadang bikin saya skeptis sama masa depan karena hobby-nya bikin video TikTok sama musikeli.


Gita Savitri


Konten-kontennya  Gitasav emang nggak seserius channel-nya Mbak Nana ataupun Kok Bisa. Bahkan kebanyakan resolusi yang tersedia cuma 720p doang. Mungkin si wanita cantik kelahiran Palembang ini paham banget koneksi internet di Indonesia yang bapuk banget.

Isi dari video-videonya juga nggak jauh-jauh dari personal vlog tentang kehidupan sehari-hari. Gitasav mulai populer gegara unggahannya tentang tips kuliah di Jerman. Tapi saya mulai ngerasa harus ada orang-orang lain kayak Gitasav ini ketika doi bikin video Beropini.

Lewat Beropini, si Gita seringkali memberikan tanggapan terkait isu-isu yang biasanya berkaitan dengan sosial dan Islam kekinian. Karakter Gita yang vokal terhadap isu-isu dan pendapatnya yang selalu rasional, netral dan nggak nyari sensasi berhasil membentuk citranya sebagai influencer yang nggak modal tampang doang tapi memang berfaedah.

Gita juga berhasil memberikan definisi baru terkait vlog. Dulu saya nganggepnya vlog itu sekadar konten video yang isinya pamer kehidupan dan kebahagiaan yang fake abis. Tapi lewat Gita, saya jadi ngerti kalau orang punya caranya masih-masing untuk berfaedah. Dan lewat vlog-vlognya, dia berhasil membuktikan itu.

Gitasav selalu berhasil mewakili pendapat saya sebagai orang yang menjunjung tinggi rasionalitas dan nggak palsu di depan kamera. Saya lagi-lagi berharap, akan lebih banyak orang-orang keren kayak Gitasav yang vokal tapi rasional, nggak cuma ngeyel-ngeyel nggak jelas atau malah menye-menye galau mulu.


Remotivi


Iseng-iseng nyari konten soal Palestina dan Yahudi, saya kepincut dengan satu konten video yang thumbnail-nya warna kuning dengan judul "Gambar Buram Yahudi di Indonesia". Pas nonton, beuh saya nggak ada habis-habisnya berdecak kagum. Seketika saya yang tadinya berpikiran kotor tentang Yahudi jadi merasa terbersihkan, udah kayak iklan Sunlight di mana piring kotor langsung bersih sekali usap.

Nggak sulit bagi saya si anak komunikasi bilang kalau Remotivi adalah channel YouTube terbaik di Indonesia yang mengkaji persoalan media dan komunikasi. Berbagai macam hal yang disampaikan jelas pake sumber yang muantep abis, nggak abal-abal. Netral, nggak berat sebelah. Dan objektifnya adalah memberikan sumbangan kejernihan informasi bagi netizen.

Sedihnya, Remotivi ini terancam bubar berkat kurangnya dukungan dana untuk membuat konten-konten yang berkualitas serta sebagai pengawas jalannya media, nggak cuma video tapi juga artikel dan penelitian. Maka dari itu, saya pengin ngajak temen-temen untuk ikut ngebantu ya berapalah Rp 50 ribu juga oke. Bagi temen-temen yang mau bantu, bisa donasi melalui website Kitabisa.com.


Hmm...


Buat saya, orang-orang di atas mengajarkan saya kalau hidup itu mbok ya jangan buat diri sendiri. Bermanfaat itu nyenengin loh. Harapnya, saya juga bisa jadi bagian dari orang-orang berfaedah yang seenggaknya bisa bermanfaat buat orang-orang disekitar saya, mulai dari temen sekosan, ibu jualan seblak belakang kampus, ya pokoknya yang penting berfaedah. 

Dan dari hal itu, saya dan teman-teman se-geng yang punya kesamaan visi akhirnya membuat sebuah kanal YouTube bernama We Have Opsi. Ya emang belum sebagus mereka-mereka yang tadi udah saya sebutin. Tapi semoga ini bisa jadi langkah awal buat saya dan teman-teman untuk jadi manusia yang lebih berfaedah, lagi dan lagi.

No comments:

Post a Comment

< > Home
Anang Filya © , All Rights Reserved. BLOG DESIGN BY Sadaf F K.