Anang Filya : Cerita Mudik Asyique 2018 #CERPAEDAH

Wednesday, June 13, 2018

Cerita Mudik Asyique 2018 #CERPAEDAH





Apabila mudik lebaran tahun-tahun sebelumnya DAMRI jurusan Gambir – Metro adalah transportasi pilihan untuk mengarungi daratan dan lautan. Sekarang lain cerita. Saya nggak kedapetan tiket, lagi mau gaya-gayaan naik pesawat tapi budget sekarat. Alhasil, mudik via 'ngeteng' jadi pilihan.


Ngeteng atau mutus-mutus atau ngecer atau apalah sebutan lainnya itu berarti mengendarai transportasi umum yang berbeda secara sambung menyambung (bus – kapal laut – bus – sampe).


Bagi saya, ngeteng ini jadi metode pulang kampung paling murah dan paling fleksibel. Mau berangkat jam berape aje juga oke. Tapi itu di hari-hari normal.


Kalau di momen mepet lebaran begini, aduh imajinasi saya akan mudik lebaran ngeteng kok agak serem ya. Maklum, terakhir kali saya ngeteng (April 2018), saya kecopetan; ponsel saya raib oleh orang-orang yang sering maksa nawarin ojek di Pelabuhan Merak. Di seret-seret, dipaksa jawab pertanyaan dia "Weh, mau kemanaa!!!", dan jawab pertanyaan nggak penting lain; ternyata, mereka modus untuk mencyopet say. Terdzolimi aqu.


Saya emang lengah, tapi mereka-mereka yang maksa nanya "Mo kemana" ini bikin saya berpikir.


"Bus segede gaban itu kan ada tulisannye mo kemane. Jurusannye kemane. Kenapa coba orang-orang ini maksa nanya saya kemana, kalo kaga dijawab nyolot, kadang malah marah. Mungkin mereka kira ay kaga bisa baca kali ye".


Kalau di hari biasa saja sudah cukup mengganggu, lah apalagi pas masa ribet mudik lebaran begini, pikir saya. Belum lagi, kalau ngeteng, saya nggak bisa milih bus, yang ada aja pokoknya. Kalau bagus ya alhamdulillah, kalau jelek kayak kaleng kerupuk dikasih mesin juga, yaudahlah terima aja daripada lama. Beda lah kalau dibandingin dengan bus DAMRI yang terstandarisasi.


Ya tapi apa mau dikata, tiket habis daripada nggak bisa pulang ya mending ngeteng dong. Berangkat sehabis solat subuh dari tol Kebon Jeruk ke arah Merak dengan bus Asli Prima yang harganya tiba-tiba naik menjadi Rp 50 ribu (harga normal Rp 35 ribu), ternyata jalanan nggak macet loh. Perjalanan hanya memakan waktu dua jam, langsung sampe di Pelabuhan Merak pukul 07.30 WIB.

Pas turun dari bus, saya sudah siap-siap. "Pokoknya jangan sampe hape gue ilang lagi", gumam saya. Saya amanin itu hape, nggak mau tahu pokoknya saya nggak bakal ngerespon orang-orang nyolot itu.


Namun anehnya, sesaat setelah kaki saya benar-benar nempel di tanah Banten. "Loh kok, nggak ada orang-orang aneh itu? Hmm.. mencurigakan. Oh mungkin mereka masih tidur, kan ini masih pagi, capek kali semalem abis nyopet dapet banyak, sekarang udah kaya", saya suudzon.


Sampai di loket pembelian tiket, kok ini Pelabuhan lebih tenang ya daripada hari biasa? padahal lumayan rame loh. Hingga saya menaiki kapal dan turun di Pelabuhan Bakauheni – yang biasanya tingkat keresehan manusia-manusianya lebih parah dari Pelabuhan Merak – ini kok masih nggak ada yang reseh-reseh ngegeret saya kesana-kemari ya?


Jangan-jangan mereka udah insyaf?


Ternyata Eh Ternyata…

Terdapat bapak-bapak polisi ganteng yang mengamankan titik rawan mudik lebaran toh. Jadi mereka-mereka yang hobby nanya-nanya maksa ini cuma bisa nawarin jasa travel atau ojek dari kejauhan. Takut kali ye sama bapak polisi yang bawa senapan gitu, aw. Alih-alih nanya maksa seperti hari normal, mereka hanya membawa kertas bertuliskan jurusan bus atau travel atau ojek. Nah kalau begini, saya ngelihatnya kok lebih elegan ya.


Andaikan Oh Andaikan…

Andaikan oh andaikan ngeteng bisa senyaman ini di hari biasa, saya nggak bakal mau lagi kayaknya naik DAMRI. Bayangin nih, dengan estimasi biaya dari Kebon Jeruk ke Metro, Lampung Rp 100 ribu – Rp 125 ribu berbanding DAMRI yang harga tiketnya Rp 175 ribu (hari normal) dan Rp 215 ribu (mudik lebaran), saya sih mending ngeteng. Nggak apa-apa deh jalan kaki dikit dari terminal ke Pelabuhan atau dapet bus agak jelek, yang penting nggak ada para penanya paksa itu, saya ngerasa nyaman dan lebih aman.


Semoga saja, pihak pelabuhan bisa memberikan regulasi tambahan terkait hal ini. Para penjaja jasa transportasi ini nggak boleh menawarkan jasanya secara memaksa, ada tempatnya tersendiri, dan selalu ada pihak berwajib yang mengawasi, nggak pas mau lebaran aja. Kalau gitu, pasti para pemudik ngetengan ini bakal lebih merasa nyaman dan aman. Yah ini sih andai-andai aja.


Oh ya, by the way saya ingin mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri 1439 H bagi teman-teman pembaca. Semoga puasa sebulan ini bisa diterima pahalanya oleh Allah SWT, dosya-dosya kita diampuni -padahal teraweh aja jarang lo nang, dan yang penting rezeki nambah lagi hehe. Taqabbalallahu minna wa minkum.

No comments:

Post a Comment

< > Home
Anang Filya © , All Rights Reserved. BLOG DESIGN BY Sadaf F K.